Hii...!

I am Andre Lao Graphic Designer Photographer Entrepreneur

View Work Hire Me!

Yang Ku Bisa

Mencintaimu
Graphic Design
Branding
Development
Perkenalkan Saya

Andre Lao

Professional Graphic Designer

Professional Graphic Designer adalah profesi utama saya. Selain itu saya juga penggemar fotografi, jadi saya bukan seorang professional photograper. Dan saat ini saya sudah menekuni dunia entrepreneur, diantaranya bergerak di dunia wedding dan fashion.

Tapi jangan berpikir terlalu tinggi tentang saya. Yang disebut diatas hanyalah sekedar bikin keren aja. So, saya adalah teman yang baik, saudara yang baik, yang akan berbagi pengalaman apapun itu dalam konten blog ini. Saya hanya seorang biasa.

Our Blog

Hobi Baru - Dari Foto 17 Agustus sampai Foto Cosplayer Mojokerto Animanga



Yah, sesuai judul diatas, ini adalah hobi baruku, fotografi. Sebenarnya kegiatanku foto-foto sebatas foto produk karena kebetulan aja usahaku sebuah percetakan undangan ABUD Creative Design (http://abudcreative.com), jadi perkenalanku dengan dunia foto ya karena fotoin undangan itu, dan itupun juga cuma pakai kamera HP. Makanya aku kalo beli HP selalu nyari yang kameranya bagus-bagus. Dan itu pasti mahal. Padahal ya kalo beli HP sekarang tuh, eh besoknya udah ada keluaran baru dan pastinya dengan spesifikasi yang lebih bagus dari HP yang baru aku beli. Kan pengin… :D
Nah dari seringnya aku gonta-ganti HP dengan kameranya yang bagus-bagus, aku kalo nongkrong ma temen-temen gitu jadi suka foto-foto selfie semacam mengarah ke alay gitu lah :D Terus ada kalanya aku bikin video untuk keperluan iklan undanganku. Darisini aku merasa ada kurangnya kalo bikin video dari HP. Udah tak coba dengan bantuan lighting (walo DIY lighting sih, hehe..) tapi hasilnya kurang memuaskan. Akhirnya kepikiran buat beli kamera DSLR buat kerjaanku ini. Aku browsing lah di google, youtube dan cari tahu dari sumber manapun termasuk info dari temen-temen fotografer. Muncullah info mengenai kamera mirroless. Aku bandingin antara DSLR dan mirroless. Tentu aja bandinginnya itu yang mana yang sesuai sama kerjaanku yang cuman buat fotoin produk sama sesekali bikin iklan dalam bentuk video. Akhirnya aku jatuh hati sama kamera mirroless dari Canon EOS M50 walopun harganya cukup mahal sih. Waktu aku beli itu harga sepuluh jutaan lah. Aku belinya bulan Agustus 2019 di sebuah mall kota Surabaya. Bukan berarti di kotaku (Mojokerto) nggak ada yang jual kamera tipe itu, tapi emang karena pas aku lagi jalan ke Surabaya, pas pula ketemu sama mbak-mbak SPG yang cantik itu (aduuh ketahuan belangku ini). Ngintip ATM dulu lah, eh ternyata kok ada duit juga. Ya udah akhirnya aku beli deh itu Canon EOS M50.

Berikut ini Spesifikasi yang diberikan oleh website resmi Canon Indonesia (http://id.canon)

Mode AF
One-Shot AF, AI Servo AF, AI Focus AF
Pemilihan titik AF
Pemilihan Otomatis, pemilihan Manual
Titik Sistem AF
143 / 99 AF Points*
*Hingga 143 titik AF yang dapat ditampilkan apabila menggunakan lensa yang kompatibel.
Flash Built-in
YA
Jarak Fokus Terdekat (cm)
-
Kecepatan Pemotretan Bersinambungan (bidikan per detik) (Hingga)
10 / 7,4
Dimensi (Tidak Termasuk Bagian yang Menonjol) (mm) (Kira-kira)
116,3 x 88,1 x 58,7
Drive System
-
ISO Efektif
100 hingga 25600 (H: 52100)
Pixel Efektif (pixel)
24.1
Exposure Compensation (Kompensasi Pencahayaan)
Manual:±3 stop dalam peningkatan 1/3
AEB: ±2 stop dalam peningkatan 1/3-stop (dapat dikombinasikan dengan kompensasi pencahayaan manual)
Mode Flash
E-TTL II Autoflash, FE Lock, Manual pop-up, Retractable, Built-in
Nomor Panduan ISO 100 meter
5
Resolusi Gambar
6000 x 4000 (L)
3984 x 2656 (M)
2976 x 1984 (S1)
2400 x 1600 (S2)
6000 x 4000 (RAW)
Resolusi Monitor LCD (titik)
1040000
Fokus Manual
YA
Tipe Kartu Memori
Kompatibel dengan kartu SD, SDHC, SDXC, UHS-I
Mode Pengukuran
384-zone TTL Evaluative, Partial, Spot, Centre-weighted average
Format Movie (Film)
MP4
Daya Opsional
Daya AC (Kit Adaptor ACK-E12)
Koneksi Periferal
Micro USB, HDMI (Tipe D), Mic-in
Tipe Prosesor
DIGIC 8
Ukuran Sensor
APS-C
Mode Pemotretan
Program AE, Shutter-priority AE, Aperture-priority AE, Manual Exposure
Rentang Kecepatan Rana (Detik)
30 - 1/4000, BULB
Catu Daya Standar
Baterai Pack LP-E12
Format Gambar Tak-Gerak
JPEG, RAW, RAW + JPEG, C-RAW, C-RAW+JPEG
Cakupan Jendela Bidik (Kira-kira)
100
Tipe Jendela Bidik
OLED
Bobot (g) (Termasuk baterai dan kartu memori) (Kira-kira)
Hitam: Kira-kira 351g / 12,4oz
Putih: Kira-kira 354g / 12,5oz.
White Balance
Auto (Ambience priority), Auto (White priority), Preset (Daylight, Shade, Cloudy, Tungsten light, White fluorescent light, Flash), Custom, Tersedia pengaturan suhu warna (2500-10000 K), fitur White balance correction dan white balance bracketing.
*Memungkinkan transmisi informasi suhu warna flash
X-sync (detik)
1/200

Nyampe rumah aku inget pesan mbak SPG yang manis tadi, katanya suruh ngecharge dulu baterainya  sampai lampu indikatornya berubah warna jadi ijo. Terus aku juga inget suruh makan yang banyak biar nggak makin kurus. Kalo yang ini bukan kata mbak SPG, ini sih kata Kanjeng Mami, haha… Setelah charge baterai penuh langsung otak-atik tuh kamera. Cobain jepret-jepret, ada bunga dijepret, ada cangkir kopi dijepret, sandal, kursi, dll. Keliatan banget kalo baru pegang kamera :D Nah malemnya tuh ada rapat RT buat bahas acara kegiatan Agustusan gitu. Salah satu kegiatannya ya lomba anak-anak seperti biasa. Dari info itu muncul kesempatan buat cobain foto-foto lomba. Sampai seminggu kegiatan lomba berlangsung, udah dua kali backup SD Card. Aku pilihin tuh foto-foto yang bagus menurutku. Berhubung masih pemula banget, jadi banyak yang hasilnya jelek. Cuman dikit aja yang hasilnya bagus. Yang kurang bagus aku olah di Adobe Photoshop sama Lightroom. Harusnya sih foto yang bagus itu tanpa editan lagi, kecuali foto fantasi yang emang butuh diedit. Ini cuman menurutku lho ya.









Nggak lama setelah kegiatan Agustusan itu, temenku ngajakin aku ke Sunrise Mall buat bantu dokumentasi acara cosplay gitu dari komunitasnya Mojokerto Animanga. Wah kesempatan menarik nih, ya udah aku iyain aja ajakannya itu. Nyampai sana sempet grogi juga dengan suasana yang ramai itu. Cosplayernya cantik-cantik pula :p Jepret-jepret dari jam 11 siang sampai gak terasa jam 6 sore. Oh iya, sempet kontak temenku juga yang kameranya baru. Jadi asik deh bisa tuker-tukeran hasil foto. Sambil nongkrong ngopi ngomongin hasil foto-foto tadi. Sumpah dah seneng banget aku liat hasil fotonya. Yah mungkin sebenernya sih gak ada apa-apanya, tapi kalo buatku yang awam dan masih pemula banget ini, hasilnya cukup menarik lah. Lensa yang dipake juga masih lensa kit. Gak sabar deh pokoknya hari itu buat pindahin foto dari kamera ke laptop, lanjut pilih-pilih mana yang bagus, edit-edit yang perlu diedit. Sampai lupa aku kalo masih ada kerjaan yang belum selesai. Ya udah deh akhirnya aku simpan dulu tuh foto, lanjut kerja aja dulu.

















Hahaha... jangan diketawain ya hasil jepretanku. Kan udah dibilangin masih amatiran :D

Sebenarnya habis acara cosplay itu ada ajakan buat foto lagi. Dan ini lebih menantang karena yang difoto model beneran dan lokasinya indoor terus barengan sama fotografer yang sudah expert. Kan seru tuh bisa sambil belajar sama mereka. Tapi lain waktu aja aku ceritain gimananya ya :)

Liburan Ke Pantai Kutang

Foto by Andre Lao : (dari kiri ke kanan ; Andre Lao - Andre Setyawan - Nungki)

Pertama, post kali ini telat banget. Kenapa? Karena harusnya selesai liburan waktu itu langsung aku post. Tapi berhubung dengan segala macam kesibukanku, akhirnya baru hari ini bisa post.

Pantai Kutang?
Kok gitu sih namanya?
Beneran ada? Jangan-jangan hoax tuh? Lu nipu gua yah?
Emang dimana tempatnya?

Oke, aku coba jawab satu persatu ya. Ini pertanyaan yang banyak ditanyakan oleh temen2 baik di IG, FB, ato di lingkungan sekitar.

Berawal dari kejenuhan atas rutinitas sehari-hari. Temenku si Awan (Andre Setyawan ; namanya aku singkat jadi Awan aja yah, lhah biar gak bingung aja, sama-sama Andre namanya) ngajakin liburan tipis-tipis ke Pantai Kutang Lamongan. Dia sendiri belum pernah datang ke tempat tersebut. Tapi banyak yang bilang pantainya lumayan lah, namanya juga liburan tipis-tipis. Aku sih ngikut aja lah, jujur aku jarang piknik, sibuk banget tiap hari ngurusin kerjaan. Lagipula kan judulnya "Liburan Tipis-tipis". Apalagi si Awan ngomong dengan mantabnya soal rencana liburan esok harinya itu. Oh ya, waktu itu emang kepikirannya dadakan sih. Sabtu malam aku main ke rumahnya (ketahuan banget JONES, malming ke rumah cowok), dan esoknya hari Minggu rencana berangkat.

Si Awan ngomong, kita berangkat ke Pantai Kutang pagi-pagi aja habis Subuh. Biar nanti nyampai pantai nggak terlalu panas. Trus siangnya otw pulang biar sore udah nyantai di rumah, mempersiapkan energi buat aktifitas lagi hari Senin esoknya. Ya udah oke lah, lagipula dari Mojokerto - Lamongan kan deket. Waktu itu pikirku seperti itu. Trus aku ngajak temen-temen yang lain buat ikutan. Ya masa mau pergi mantai berdua aja, keliatan banget JONESnya. Duuh ngeriii...!
Tapi kebetulan aja temen-temenku pada gak bisa ikutan, yang ngikut cuman seorang, namanya Nungki.

Si Nungki ini kulitnya putih, hidung mancung, dagu lancip, berambut panjang. Tapi jangan berpikir dia ini cewek lhoh ya :D

Foto by Andre Lao --- Si Nungki

Foto by Andre Lao --- Si Awan

Akhirnya kita pergi liburan bertiga aja. Dari Mojokerto berangkat jam 5 pagi naik motor (dua motor ya, jangan mikir kita boncengan bertiga kayak cabe-cabean :/ )
Lama di jalan mampir Indomaret sambil liatin google maps. Dan ternyata masih jauh banget. Tapi itu gak masalah, anggep aja touring. Nyampai sana sudah pukul 12.00 WIB. Busyet dah, 7 jam kita perjalanan dari Mojokerto ke Pantai Kutang Lamongan. Emang sih kita sering berhenti buat istirahat. Pantat nih gak nahan panasnya duduk kelamaan di motor.

Aku sempat ragu juga nyampai sana udah siang banget. Soalnya kayaknya bakal gagal buat foto-foto. Salah satu tujuan liburannya ya ambil foto-foto. Lumayan buat menghibur diri, sejenak lupakan tanggal jatuh tempo :D

Tiket masuk disana murah banget kok, cuman Rp 3.000,- ditambah parkir untuk motor Rp 2.000,- (gak tau kalo parkir mobil berapa). Berhubung kita datang pas hari Minggu, sudah pasti tempatnya ramai banget pengunjungnya. Kebanyakan sih pasangan anak muda. Ada juga rombongan bawa Elf. Berhubung penasaran dari rumah, kenapa dinamai Pantai Kutang, aku coba tanyain ke petugas loket masuk.

Kenapa dinamakan Pantai Kutang?
Kutang dalam bahasa Jawa berarti Bra/BH. Menurut penduduk sekitar, seringnya ditemukan kutang berserakan di lokasi tersebut. Maka dari itu dinamakan Pantai Kutang.

Lokasi
Kalo kalian mau mengunjungi pantai ini, lokasinya berada di Desa Labuhan Kec. Brondong Kab. Lamongan. Berhubung sekarang jaman udah canggih, jangan lupa pantau Maps biar gak nyasar.

Kalau menurutku sih, pantai ini memiliki banyak keistimewaan. Contohnya saja ombaknya yang tidak besar seperti di pantai-pantai selatan. Jadi kalian tidak perlu kawatir untuk bermain pasir dan menikmati air lautnya. Nah kalo pas airnya lagi surut, batu karang di tepi pantai serta airnya yang biru sangat memanjakan mata.
Foto by Andre Lao --- Keadaan pasir dan air laut

Kalo aku sendiri paling menikmati spot foto pada bagian jembatan. Ya, di Pantai Kutang terdapat jembatan yang sangat indah dijadikan objek foto. Jembatan tersebut memadukan antara warna air laut dengan langit yang sangat indah.
Dibawah ini hasil jepretan-jepretanku yang masih amatir. Semoga artikel ini bisa membantu kalian yang mungkin ingin berwisata di tempat yang belum pernah dikunjungi.
Terima kasih atas waktunya sudah mau membaca tulisanku :)









Andre Lao
















Contact Us

Phone :

+62 00000000000

Address :

Jawa Timur - Indonesia

Email :

andrybudi.p@gmail.com

NEWSLETTER